Khutbah Jumat: Beragama dengan Penuh Keyakinan

KHUTBAH I

اَلْحَمْدُ للهِ، اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْاِسْلَامَ طَرِيْقًا سَوِيًّا، وَوَعَدَ لِلْمُتَمَسِّكِيْنَ بِهِ وَيَنْهَوْنَ الْفَسَادَ مَكَانًا عَلِيًّا. أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا حَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا. اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا، أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِىْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah
Mengawali khutbah ini, tidak bosan-bosan khatib mengajak kepada diri khatib pribadi dan seluruh jama’ah untuk senantiasa bersyukur pada Allah SWT atas segala limpahan anugerah nikmat yang kita terima dalam kehidupan ini. Dan juga mari kita terus meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT, bukan hanya diucapkan melalui lisan kita saja, namun terlebih dari itu ditancapkan dalam hati dan diwujudkan dalam perbuatan kita sehari-hari. Di antara wujud komitmen bertakwa itu adalah senantiasa menjalankan perintah-perintah Allah dan menjauhi segala yang dilarang-Nya.

Shalawat serta salam semoga selalu tercurah kepada rahmat bagi semesta alam Baginda Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, yang sunahnya selalu kita teladani.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Sebagai zat yang sangat dhaif, manusia perlu menautkan kedhaifannya pada zat yang Maha Kuat yang menjadi sandaran berkehidupan. Dalam tataran alam semesta ini, manusia hanyalah setitik debu yang memiliki banyak kelemahan. Dalam nurani dasar manusia, minimal ada sekelumit keyakinan bahwa ada Tuhan zat yang Maha Sempurna yang mengatur segalanya.

Berangkat dari sana, agama-agama memfasilitasi keyakinan dalam diri manusia tersebut. Keyakinan yang menegaskan ketergantungan manusia dengan Zat Maha Besar. Keyakinan ini kemudian diejawantahkan dengan wujud seperangkat ritual-ritual yang dikenal dengan syariat agama.

Termasuk dalam hal tersebut agama Islam. Melalui akidah Islam kita diajarkan bahwa manusia tidak tercipta dengan sendirinya, butuh Tuhan yang melangsungkannya (Mu’minun ayat 67), dalam ayat lain secara lebih gamblang ditegaskan :

وَاِذْ اَخَذَ رَبُّكَ مِنْۢ بَنِيْٓ اٰدَمَ مِنْ ظُهُوْرِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَاَشْهَدَهُمْ عَلٰٓى اَنْفُسِهِمْۚ اَلَسْتُ بِرَبِّكُمْۗ قَالُوْا بَلٰىۛ شَهِدْنَا ۛاَنْ تَقُوْلُوْا يَوْمَ الْقِيٰمَةِ اِنَّا كُنَّا عَنْ هٰذَا غٰفِلِيْنَۙ

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): Bukankah Aku ini Tuhanmu? Mereka menjawab: Betul (Engkau Tuban kami), kami menjadi saksi. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan), (QS. Al-A’raf 172)

Dari sana kita memaklumi bahwa status kita terikat dengan praktik keagamaan yang kita yakini. Tatkala kita sudah memeluk agama tertentu, maka kewajiban kita untuk menunaikan syariat-syariat di dalamnya. Allah akan memberikan balasan baik bagi yang konsisten menunaikan syariat-Nya, dan sebaliknya, jika ia durhaka maka tempat yang buruk akan menjadi tempat berpulangnya.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Beragama perlu dilandasi dengan keyakinan, keyakinan bahwa dihadirkannya agama untuk kehidupan manusia tak lain adalah untuk mewujudkan kedamaian di muka bumi. Melalui ajaran-ajaran yang dikandung, manusia seharusnya bisa menciptakan kedamaian dengan patuh beragama, demikian kita memamahminya.

Konflik yang muncul yang mengatasnamakan agama biasanya timbul akibat ketidakyakinan bahwa agama merupakan sumber kemasalahatan manusia. Alih-alih dengan beragama manusia menjadi arif, realita yang ada malah agama dijadikan pembenaran lahirnya kekacauan-kekacauan.  Keyakinan idealisme agama sebagai pemecah solusi kehidupan sudah sirna, yang lahirnya hanyalah keraguan dan syak wasangka yang membinasakan.

Beragama dengan yakin merupakan isyarat dari salah satu sabda Nabi Muhammad Saw yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dalam Shahih Bukhari berikut : “Tinggalkan yang meragukanmu, beranjaklah kepada yang membuatmu yakin.”

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Dalam konteks Islam, beragam dengan yakin ditandai dengan kepatuhannya pada ajaran Qur’an, hadis, serta ajaran ulama yang mumpuni dalam bidangnya, sehingga dalam pengaplikasiannya mampu mengekspresikan nilai-nilai islam yang dikenal sejuk dan mencerahkan kepada khlayak dunia.

Kiat Menumbuhkan Keyakinan Beragama

Kiat agar yakin beragama dibutuhkan adalah melalui pengenalan kita akan kemukjizatan al-Qur’an dan berupaya menginternalisasinya dalam kehidupan.

Menurut TGB Zainul Al-Majdi, ada 3 tahapan yang mesti dilalui oleh umat Islam agar bisa menikmati manisnya jamuan al-Qur’an agar nyata menjadi mukjizat.

Pertamadengan meyakini ajaran al-Qur’an. Hal ini senada dengan firman Allah pada surat al-Baqoroh ayat 2-3.

ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيْهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِيْنَۙ (٢)

الَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلٰوةَ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنْفِقُوْنَ ۙ (٣)

“Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, melaksanakan salat, dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka” (QS. Al-Baqarah 2-3)

Yakni dengan mengimani ajaran yang ada dalam al-Qur’an berupa anjuran-anjuran untuk berbuat baik bukan hanya kepada Allah tapi juga kepada sesama. Jika hal ini sudah kita tunaikan, maka optimisme yang kita tanamkan dalam hati tentang kebenaran al-Qur’an akan senantiasa mengarahkan kita kepada hal yang positif.

Keduamengejawantahkan ajaran yang ada dalam al-Qur’an dengan baik. Hal ini disimbolkan dengan menegakkan shalat, menunaikan zakat. Tidak terbatas pada kedua hal tersebut, pengejawantahan dari upaya kita melihat kemukjizatan al-Qur’an adalah dengan mengaplikasikan ajarannya dalam realitas kehidupan.

Ketigaadalah dengan mencari guru yang bijak untuk belajar. Dalam mencari guru kita harus teliti dan selektif, carilah guru yang mempunyai otoritas dalam bidang pengetahuan yang diajarkannya serta yang mampu mencitrakan Islam sebagai agama yang indah yang bisa diterima oleh semua kalangan.

Kita perlu banyak mengambil pelajaran dari ahli hadis pada masa salafussalih, mereka gigih untuk menimba ilmu kepada ulama yang diyakininya memiliki periwayatan hadis Nabi meski lokasinya cukup jauh. Tekad mereka yang tangguh tersebut masih diperkuat dengan selektifitas mereka dalam menilai kredibilitas sang guru, baik pada tingkat kesalehan pribadi maupun sosialnya. Tidak sedikit dari mereka yang meninggalkan sebuah periwayatan dari seorang guru lantaran ia menemukan kecacatan moral yang ada pada gurunya, kendati hafalan yang dimiliki sangat kuat.

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Mengapa demikian? Lantaran wajah Islam yang sejati adalah yang menyeimbangkan antara kesalehan pribadi dan kesalehan sosial, hal ini yang sering kita dengar sebagai menjaga keterkaitan kita dengan Allah (hablun minallah) dan menjaga kepedulian kita terhadap kondisi sosial (hablum minannas.)

بَارَكَ الله لِى وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِى وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنْ آيَةِ وَذْكُرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَاِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم

KHUTBAH II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

__________________________
Oleh: Ustadz Jafar Tamam

sumber: https://www.laduni.id/post/read/517120/khutbah-jumat-beragama-dengan-penuh-keyakinan.html