Khutbah Jumat: Rajab, Spirit Merawat Jagat Membangun Peradaban

Khutbah I

إِنَّ الْحَمْدَ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيهِ وَنَشْكُرُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ إِلَيْهِ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أنْ لَّا إلهِ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَلَا مَثِيْلَ لَهُ، هُوَ الْإِلهُ الْعَفُوُّ الْغَفُوْرُ الْمُسْتَغْنِي عنْ كُلِّ مَا سِوَاهُ وَالْمُفْتَقِرُ إِلَيْهِ كُلُّ مَا عَدَاهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، بَلَّغَ الرِّسَالَةَ وَأَدَّى الْأَمَانَةَ وَنَصَحَ الأُمَّةَ، صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَاةً يَقْضِي بِهَا حَاجَاتِنَا وَيُفَرِّجُ بِهَا كُرُبَاتِنَا وَيَكْفِيْنَا بِهَا شَرَّ أَعْدَائِنَا وَسلَّمَ عَلَيْهِ وَعَلَى صَحْبِهِ الطَّيِّبِيْنَ وَآلِهِ الْأَطْهَارِوَمَنْ وَالَاهُ

أَمَّا بَعْدُ، فَإِنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْقَدِيْرِ الْقَائِلِ فِي مُحْكَمِ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ:  يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ حَقَّ تُقٰىتِهٖ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ . وقَالَ: اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۗذٰلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُ ەۙ فَلَا تَظْلِمُوْا فِيْهِنَّ اَنْفُسَكُمْ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِيْنَ كَاۤفَّةً كَمَا يُقَاتِلُوْنَكُمْ كَاۤفَّةً ۗوَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ

Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah

Pada kesempatan yang mulia ini, khatib mengingatkan kepada para jamaah sekalian, wabil khusus kepada diri khatib pribadi untuk senantiasa mengingatkan dan menguatkan ketakwaan kita kepada Allah swt dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Semoga kita akan senantiasa bisa menjadi pribadi yang mampu membuahkan hasil dari takwa yakni turunnya keberkahan dari langit dan mampu menjadi modal untuk merawat jagad dan membangun peradaban yang damai dan mulia.

Allah swt berfirman dalam Al-Qur’an surat al-A’raf ayat 96:

وَلَوْ اَنَّ اَهْلَ الْقُرٰٓى اٰمَنُوْا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكٰتٍ مِّنَ السَّمَاۤءِ وَالْاَرْضِ وَلٰكِنْ كَذَّبُوْا فَاَخَذْنٰهُمْ بِمَا كَانُوْا يَكْسِبُوْنَ

Artinya: “Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, niscaya Kami akan membukakan untuk mereka berbagai keberkahan dari langit dan bumi. Akan tetapi, mereka mendustakan (para rasul dan ayat-ayat Kami). Maka, Kami menyiksa mereka disebabkan oleh apa yang selalu mereka kerjakan.”

Dari ayat ini kita bisa memahami ketakwaan bisa membuahkan keberkahan. Dengan ketakwaan yang kuat, seseorang akan mampu menjauhkan diri dari segala yang dilarang oleh Allah seperti kemusyrikan dan berbuat kerusakan di bumi. Dengan hal ini maka niscaya Allah akan melimpahkan kebaikan yang banyak, baik dari langit seperti hujan yang menyirami dan menyuburkan bumi, sehingga tumbuhlah tanam-tanaman dan berkembang-biaklah hewan ternak yang kesemuanya sangat diperlukan bagi manusia. 

Selain kebaikan dari langit, keberkahan dan kebaikan pun akan muncul dari bumi di antaranya adalah banyaknya kesempatan manusia untuk memperoleh ilmu pengetahuan, serta kemampuan memahami Ayatullah (tanda-tanda kekuasaan Allah) dan Sunnatullah (ketentuan Allah) yang berlaku di alam ini. Hal ini akan menjadi sumber kemaslahatan untuk membina kehidupan yang baik, serta menghindarkan malapetaka sebab tidak mensyukuri nikmat dan karunia-Nya. 

Ayat ketakwaan ini mengingatkan kepada kita semua untuk senantiasa merawat jagat ini baik secara jasmani maupun ruhani. Secara jasmani kita harus menjaga alam agar senantiasa mampu menjadi tempat tinggal yang nyaman dan sehat jauh dari musibah seperti banjir, tanah longsor, dan pemanasan global. Sementara secara rohani kita harus menjaga suasana kehidupan di dunia ini jauh dari permusuhan, konflik, dan peperangan yang membawa kepada kesengsaraan dan keterpurukan.

Terlebih, Maasyiral Muslimin Rahimakumullah,

Saat ini kita berada di bulan Rajab yang merupakan satu dari bulan-bulan yang mulia. Pada bulan mulia ini Allah swt telah mengingatkan agar umat Islam tidak berbuat kerusakan di antaranya dalam bentuk peperangan. Allah SWT berfirman dalam surat At-Taubah ayat 36:

اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۗذٰلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُ ەۙ فَلَا تَظْلِمُوْا فِيْهِنَّ اَنْفُسَكُمْ 

Artinya: “Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) ketetapan Allah (di Lauh Mahfuz) pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menzalimi dirimu padanya (empat bulan itu)”.

Dalam Tafsir Ath-Thabari disebutkan bahwa bulan-bulan mulia yang di dalamnya tidak boleh dilakukan peperangan adalah Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram dan Rajab. Pada bulan ini dilarang berperang dan menganiaya atau berkelahi. Jika terjadi perselisihan di antara manusia, maka ditangguhkan hingga bulan-bulan tersebut telah lewat. 

Seorang ulama bernama Syekh Abu Abdillah Muhammad bin Sa’id Ruslan dalam kitabnya asy-Syahru Rajab, menyebutkan bahwa Rajab juga memiliki nama lain yakni bulan Asham yang berarti tuli. Hal ini karena pada bulan Rajab tidak terdengar suara senjata untuk berperang. Semua orang Arab pada masa itu menyimpan peralatan perang, dan kembali berdamai dengan musuh-musuh mereka. 

Belajar dari sejarah sekaligus menjalankan perintah Allah, kita harus sadar bahwa bulan Rajab memiliki spirit perdamaian yang sangat tinggi sejak zaman dahulu. Dalam konteks dan masa yang lebih luas, maka bulan Rajab merupakan momentum mewujudkan perdamaian sepanjang masa di muka bumi ini. 

Bagaimanapun, Maasyiral Muslimin rahimakumullah,

Perdamaian menjadi modal utama yang sangat penting dalam menjalankan fungsi dan misi manusia di dunia yakni beribadah kepada Allah. Akan sangat sulit sekali beribadah jika perdamaian sudah tidak ada lagi di sekitar kita. Akan sangat sulit sekali kita bisa beribadah jika konflik terus berkecamuk, peperangan terus berkobar, dan perdamaian menjadi barang yang mahal. Kita harus kembali kepada spirit bulan Rajab yang senantiasa mengingatkan kepada kita untuk senantiasa merawat jagat ini dan membangun peradaban yang penuh dengan perdamaian. Kita harus menjadi agen yang mampu menjaga diri agar tidak menjadi perusak dan merugikan orang lain. Rasulullah bersabda:

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ 

Artinya: “Seorang Muslim adalah orang yang sanggup menjamin keselamatan orang-orang Muslim lainnya dari gangguan lisan dan tangannya.” [HR Bukhari]

Terlebih, manusia diciptakan oleh Allah dimuka bumi ini sebagai pemimpin dari makhluk yang ada di bumi dan menjadi penentu keberlangsungan kehidupan bumi. Sehingga manusia harus dengan bijak mengemban amanah yang berat ini. Allah berfirman: 

وَاِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰۤىِٕكَةِ ِانِّيْ جَاعِلٌ فِى الْاَرْضِ خَلِيْفَةًۗ قَالُوْٓا اَتَجْعَلُ فِيْهَا مَنْ يُّفْسِدُ فِيْهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاۤءَۚ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَۗ قَالَ اِنِّيْٓ اَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ

Artinya: “(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” Mereka berkata, “Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?” Dia berfirman, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” (QS Al-Baqarah: 30).

Saking beratnya amanat menjadi pemimpin di bumi ini, sampai-sampai bumi sendiri dan langit menolak ketika ditawari Allah untuk menjadi pemimpin. Hal ini tersurat dalam Al-Qur’an Al-Ahzab ayat 72:

اِنَّا عَرَضْنَا الْاَمَانَةَ عَلَى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَالْجِبَالِ فَاَبَيْنَ اَنْ يَّحْمِلْنَهَا وَاَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْاِنْسَانُۗ اِنَّهٗ كَانَ ظَلُوْمًا جَهُوْلًاۙ 

Artinya: “Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi, dan gunung-gunung; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir tidak akan melaksanakannya. Lalu, dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya ia (manusia) sangat zalim lagi sangat bodoh.”

Oleh karena itu, Maasyiral Muslimin rahimakumullah,

Spirit bulan Rajab ini harus benar-benar kita kuatkan untuk merawat jagat ini dari kerusakan sekaligus membangun peradaban yang damai dan mulia bagi kemaslahatan ummat. Hal ini sesuai dengan semangat Nahdlatul Ulama, yang lahir pada 16 Rajab 1434 H, yang terus mengajak umat Islam dan masyarakat dunia, mewujudkan kemaslahatan global. Di usia 1 Abad pada 16 Rajab 1444 H ini, Nahdlatul Ulama sebagai representasi Ahlussunnah wal Jamaah terus menguatkan peran-perannya memasuki abad kedua dengan semangat: “Merawat Jagat, Membangun Peradaban”.

Demikian khutbah Jumat kali ini, semoga bermanfaat bagi kita semua. Amin 

أَقُوْلُ قَوْلِيْ هٰذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا، اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ.

H Muhammad Faizin, Sekretaris PCNU Kabupaten Pringsewu, Lampung

Sumber: https://islam.nu.or.id/khutbah/khutbah-jumat-rajab-spirit-merawat-jagat-membangun-peradaban-dhGP8